Teken MoU, STFI Sadra Jalin Kerjasama Dengan 8 Perguruan Tinggi Ternama Indonesia

Sadranews-STFI Sadra menerima kunjungan sejumlah dosen dari berbagai kampus untuk melakukan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) kerjasama antar lembaga dalam beragam bidang pendidikan, penelitian dan lainnya di ruang rapat lantai 4 kampus STFI Sadra Jakarta, Jumat (21/2/2020)

Pertemuan yang dibuka pukul 9.00 WIB tersebut dihadiri oleh Dr. Hossein Mottaghi (Ketua Yayasan Hikmat Al Mustafa), Dr. Kholid Al Walid (Ketua STFI Sadra), para deputi dan  sejumlah dosen dari Universitas Indonesia, Universitas Muhammadiyah Malang, UIN Sunan Gunung Djati Bandung, IAIN Syeikh Nurjati Cirebon, IAI Cipasung, Universitas Paramadina, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta dan Universitas Brawijaya Surabaya.

MoU tersebut terkait kerjasama yang hendak dilakukan berupa pertukaran dosen, pertukaran pelajar, penyelenggaraan seminar dan konferensi internasional, melakukan proyek penelitian kolaboratif dan kegiatan pelatihan, dan melakukan kursus singkat tentang bahasa dan budaya Persia.

Dalam sambutannya, Dr. Hossein Mottaghi menyampaikan apresiasi kepada sejumlah dosen yang telah menunjukkan semangat dan keseriusannya dalam mengikuta program Short Course di Iran di tengan ancaman perang dan ketegangan antara Amerika dan Iran kala itu. Ia berharap para dosen tersebut dapat memberikan informasi yang sesungguhnya mereka saksikan secara langsung di Iran kepada masyarakat Indonesia yang jauh berbeda dengan pemberitaan media-media khususnya Media Sosial.

Sementara Dr. Kholid Al Walid dalam kesan pesannya mengungkapkan bahwa hal penting dari perjalanan para dosen mengikuti Short Course di Iran ialah untuk melihat fakta dan hakikat Iran secara langsung yang tentunya jauh berbeda dengan apa yang diberitakan di media-media selama ini. Karena itu, diperlukan pelaksanaan program pertukaran dosen dan mahasisiwa untuk menggali ilmu pengetahuan di sana. Bukan saja mempelajari ilmu agama bahkan bisa diupayakan untuk mempelajari bidang lain seperti teknologi. Semoga berkat program semacam ini hubungan umat Islam Indonesia dan Iran dapat terjalin erat.

Sebagaimana diketahui, beberapa pekan yang lalu sejumlah dosen tersebut melakukan studi banding dan penelitian terkait berbagai hal dengan mengikuti program Short Course di Iran selama kurang lebih dua pekan. Dalam kesan pesan yang disampaikan, mereka sangat terkesan dan kagum atas realitas kehidupan religi, politik dan sosial di Iran yang disaksikan dari dekat. Kehidupan rakyat Iran yang kompak anti pemerintahan Amerika dan Israel yang zalim, dunia pendidikan Hauzah yang unik dan mengagumkan, serta kemajuan teknologi Iran. Karena itu mereka sangat heran dengan pemberitaan media-media khususnya di Indoneisa selama ini tentang Iran. Sebab, seringkali ketika disebut nama Iran, justru isu-isu negatif mengenai Syiah yang bermunculan dan tidak sesuai dengan fakta yang mereka lihat secara langsung di sana.

 

PROGRAM STUDI

PRODI FILSAFAT

menghasilkan sarjana filosof muda yang memiliki pemahaman luas dan keahlian di bidang filsafat Islam, serta mampu memberikan kontribusi terhadap berbagai persoalan pemikiran Filsafat dan Islam pada masyarakat, baik di tingkat nasional maupun internasional

ALQURAN DAN TAFSIR

menghasilkan para sarjana yang memiliki keahlian dalam bidang Ilmu Al-Quran dan Tafsir, mampu melakukan penelitian fenomena sosial dan keagamaan dan mencari alternatif pemecahanan masalahnya berbasiskan pada Ilmu Al- Quran dan Tafsir.

Jalan. Lebak bulus II no.2 Cilandak Barat, Jakarta Selatan 12430. Call: 021-29446460 Fax: 021-29235438 info@sadra.ac.id

About us

Sekolah Tinggi Filsafat Islam di Indonesia yang fokus pada pengkajian filsafat Islam & Ilmu Alqur’an – Tafsir. Sistem pembelajaran di dasarkan pada perpaduan antara nilai-nilai tekstual (alqur’an & Assunah) dengan pendekatan rasional yang bersumber dari khazanah ilmiah Islam klasik & kontemporer.

STAI SADRA
TUTUP